E d i t o r i a l - B u l u t a n g k i s - I n d o n e s i a

Home » , » 50 Persen Penghuni Pelatnas Akan Dipulangkan Akhir Tahun Ini

50 Persen Penghuni Pelatnas Akan Dipulangkan Akhir Tahun Ini

Written By bulutangkis RI on Kamis, 14 November 2013 | 3:30 PM


Promosi dan degradasi atlet pelatnas sudah menjadi agenda rutin tiap tahun dari Bidang Pembinaan dan Prestasi di PP PBSI.

Hasil evaluasi performa atlet dan kinerja pelatih ini dituangkan dalam daftar promosi dan degradasi yang akan dirilis akhir Desember 2013, usai kejuaraan BWF Super Series Finals dan SEA Games Myanmar. Hal tersebut disampaikan langsung oleh Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PBSI Rexy Mainaky dan Kepala Sub Bidang Pelatnas Ricky Soebagdja pada acara jumpa media di Pelatnas Cipayung, Kamis (14/11) siang.
“Agenda promosi dan degradasi setiap tahunnya memang sudah ketentuan di AD/ART PBSI. Kami ingin dengan adanya promosi dan degradasi ini, pelatnas ke depan akan lebih baik lagi. Tujuannya pemain penghuni pelatnas harus jelas, mau jadi juara. Jadi yang nomor satu, karena buat kami jadi nomor dua itu gagal, juaranya tetap yang nomor satu,” kata Ricky.


Selain itu disampaikan pula bahwa penghuni Pelatnas Cipayung akan dirampingkan menjadi sekitar 50 pemain. Saat ini ada 83 atlet yang dibina di Pelatnas Cipayung. Artinya, hampir 40-50 persen pemain akan dipulangkan kembali ke klub masing-masing.


“Jumlah maksimum penghuni pelatnas nantinya kira-kira akan berjumlah 50 orang. Sebenarnya selama ini dengan 83 pemain tidak ada masalah, pelatnas tetap bisa menampung bahkan sampai 100 pemain. Tapi lihat lagi tujuannya, kami mau juara, mau yang kualitasnya benar-benar sudah siap, kami tidak mau dengar lagi butuh satu-dua tahun buat juara, kecuali yang masih di level potensi,” ujar Rexy.


"Kita jadikan tempat ini 'angker'. Tempat yang diinginkan para pemain muda dan menjadi kebanggaan pemain yang ada di sini dan setelah keluar dari sini. Pemain yang masuk ke sini haruslah dengan orientasi menjadi champion. Masuk ke sini bukan memikirkan mendapatkan sejumah uang untuk nyicil mobil. Saya tak ingin pelatnas macet seperti mal, terlalu banyak mobil," tambahnya.

Seperti diungkapkan Rexy, jika mengacu pada proyeksi tim di Piala Thomas dan Piala Uber, maka nomor tunggal putra akan memerlukan tiga pemain ditambah dua pemain cadangan. Sementara di ganda putra perlu empat pasangan (delapan pemain), maka sektor putra membutuhkan sebanyak 13 pemain.


Perhitungan yang sama juga berlaku untuk tim putri. Kemudian untuk sektor ganda campuran, jumlah ideal pasangan utama adalah tiga pasangan. Maka 32 posisi telah terisi untuk proyeksi tim Piala Thomas dan Piala Uber ditambah tiga pasangan ganda campuran. Sekitar 18 posisi pun tersisa untuk pemain-pemain di kategori potensial. “Jumlah ini dilihat lagi dari kebutuhan, belum tentu jumlahnya 18 pemain, bisa saja 20 pemain. Atau belum tentu kami bisa dapat 18 pemain. Kami harus benar-benar jeli, banyak pemain muda yang bagus, yang menang terus di sirnas, tetapi begitu ikut level international challenge, kalah di babak pertama,” jelas Rexy.


Lebih lanjut, Rexy mengungkapkan bahwa para pemain-pemain potensial dan junior ini merupakan warisan kepengurusan sekarang untuk kepengurusan selanjutnya. Merekalah yang akan menjadi andalan Indonesia di Olimpiade 2020. PBSI mesti benar-benar jeli dan teliti melihat dan memilih potensi yang ada. Tak hanya sekedar pemain yang punya teknik dan fisik yang baik, namun ada beberapa pertimbangan lainnya seperti mental, komitmen dan perilaku atlet.


referensi: PBSI & detiksport
Share this article :

Posting Komentar

 
Copyright © 2013. bulutangkis RI Media - All Rights Reserved
Tim @bulutangkisRI
Proudly powered by Blogger